aktivitas

seperti air yang tidak pernah berhenti mengalir,angin yang tidak pernah berhenti berhembus, api yang tidak pernah berhenti berkobar, dan tanah yang tidak pernah berhenti terhampar, maka begitulah pusaran dunia yang tidak akan pernah berhenti berpusing,selalu bergerak dan dinamis.

Friday, February 17, 2012

Subjek Pendidikan dalam Al Qur'an *Pendekatan Tematik*


 by.Ofie
PENDAHULUAN
Proses pendidikan dalam kehidupan manusia tidak terlepas dari peran pendidik dan peserta didik itu sendiri. Berhasil atau gagalnya pendidikan diantaranya ditentukan oleh kedua komponen tersebut. Mulai dari kemapanan ilmu pengetahuan pendidik, sampai kemampuan pendidik dalam menguasai objek pendidikan, berbagai syarat yang harus dipenuhi oleh seorang pendidik, motivasi belajar peserta didik, kepribadian anak didik dan tentu saja pengetahuan awal yang dikuasai oleh peserta didik. Agar hasil yang direncanakan tercapai semaksimal mungkin. Disinilah pentingnya pengetahuan tentang subjek pendidikan.
Al-Quran sebagai pedoman hidup manusia di dalamnya menyimpan berbagai mutiara yang mahal harganya yang jika dianalisis secara mendalam sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia. Diantara mutiara tersebut adalah menggali ayat-ayat tentang subjek pendidikan  yang terkandung dalam Al-Quran,
Untuk itu dalam makalah ini penulis akan mencoba memaparkan sedikit tentang ayat-ayat Al Qur’an yang berhubungan dengan subjek pendidikan dengan harapan dapat lebih memahami bagaimana subjek pendidikan menurut Al-Quran.
Kajian yang akan kita bahas kali ini adalah subjek pendidikan dalam Al Qur’an dengan pendekatan Tafsir Tematik yang tergelar dalam beberapa surah dan terfokus pada sebuah tema, pendekatan yang digunakan adalah maudhu’i. Secara ideal, ada 2 macam cara kerja Tafsir Maudhu’i yakni: Pertama, penafsiran yang berdasarkan surat Al Qur’an.[1] Mufassir membahas mengenai satu surat secara menyeluruh dan utuh dengan menjelaskan maksudnya yang bersifat umum dan khusus, menjelaskan korelasi antara berbagai masalah yang dikandungnya, sehingga wajah surat itu mirip seperti bentuk sempurna saling melengkapi.[2] Kedua, menghimpun seluruh ayat Al Qur’an yang berbicara tentang tema yang sama. Kesemuanya diletakkan di bawah satu judul, lalu ditafsirkan dengan metode maudhu’i.[3]
Namun pada pembahasan kali ini penulis bereksperimen dalam melakukan penafsiran tematik dengan acuan dasar DR. Quraish Shihab.[4] Sehingga bisa menjadi bahan pertimbangan apakah pendekatan tematik yang pernah diterapkan DR.Quraish Shihab itu merupakan langkah-langkah ideal tematik, atau malah sebaliknya, tidak sesuai dengan teori ideal pendekatan tafsir tematik pada umumnya.
Terlepas dari semua itu, penulis berusaha semaksimal mungkin menyajikan makalah ini sesempurna mungkin yakni Tafsir ayat-ayat tentang Subjek pendidikan Pendekatan Tematik.

    

PEMBAHASAN
   
1.    Definisi Subjek Pendidikan
Dalam interaksi pendidikan, kita sering mendengar istilah pendidik dan anak didik, guru dan murid, atau disebut juga subjek pendidikan dan objek pendidikan. Subjek pendidikan adalah pendidik atau guru, sedangkan objek pendidikan adalah anak didik atau murid. Sejalan dengan uraian diatas maka secara otomatis ketika membicarakan tentang subyek pendidikan maka kita akan membahas tentang pendidik atau guru.
Pendidik atau guru adalah siapa saja yang bertanggung jawab terhadap perkembangan anak didik[5] perkembangan yang dimaksudkan adalah perkembangan jasmani dan rohaninya, agar mencapai tingkat kedewasaan, mampu berdiri sendiri dan memenuhi tingkat kedewasaannya, mampu mandiri dalam memenuhi tugasnya sebagai hamba dan khalifah Allah SWT dan mampu melakukan tugas sebagai makhluk sosial dan sebagai makhluk individu yang mandiri.[6]
Pendidik pertama dan utama adalah orang tua (ayah dan ibu). Mereka berdua yang bertanggung jawab penuh atas kemajuan perkembangan anak kandungnya. Tanggung jawab itu disebabkan sekurang-kurangnya oleh dua hal; pertama karena kodrat, yaitu karena orang tua ditakdirkan menjadi orang tua anaknya, dan karena itu ia ditakdirkan pula bertanggungjawab mendidik anaknya; kedua karena kepentingan kedua orang tua, yaitu orang tua berkepentingan terhadap kemajuan perkembangan anaknya, sukses anaknya adalah sukses orang tua juga. Pendidik dan penanggung jawab pertama dan utama adalah orang tua terdapat dalam Firman Allah :
$pkšr'¯»tƒ tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#þqè% ö/ä3|¡àÿRr& ö/ä3Î=÷dr&ur #Y$tR
“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka”. (QS. Al Tahrim : 6)
             
 “Dirimu” yang disebut dalam ayat itu adalah diri orang tua anak tersebut, yaitu ayah dan ibu; “ anggota keluarga” dalam ayat ini ialah terutama anak-anaknya.
 Namun pada kenyataannya orang tua tidak selamanya memiliki waktu yang leluasa dalam mendidik anaknya, selain karena kesibukan kerja, tingkat efektivitas dan efisiensi pendidikan tidak akan baik jika pendidikan hanya dikelola secara alamiah yakni di rumah saja, dalam konteks ini lazimnya anak dimasukkan ke lembaga pendidikan. Dan tugas mendidik secara otomatis dilimpahkan ke orang lain yang seringkali kita sebut dengan guru, dosen, ustadz[7] dalam pendidikan Islam sering disebut dengan murabbi, mu’allim, mu’addib, mudarris, dan mursyid.[8]
Ayat  yang terkait dengan Murabbi adalah :
QS. Ali Imran : 79,
$tB tb%x. @t±u;Ï9 br& çmuŠÏ?÷sムª!$# |=»tGÅ3ø9$# zNõ3ßsø9$#ur no§qç7Y9$#ur §NèO tAqà)tƒ Ĩ$¨Z=Ï9 (#qçRqä. #YŠ$t6Ïã Ík< `ÏB Èbrߊ «!$# `Å3»s9ur (#qçRqä. z`¿ÍhŠÏY»­/u $yJÎ/ óOçFZä. tbqßJÏk=yèè? |=»tGÅ3ø9$# $yJÎ/ur óOçFZä. tbqßâôs? ÇÐÒÈ

79.  Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al kitab, hikmah dan kenabian, lalu dia Berkata kepada manusia: "Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah." akan tetapi (Dia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani[208], Karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya.

[208]  Rabbani ialah orang yang Sempurna ilmu dan takwanya kepada Allah s.w.t.
“Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani”artinya akan tetapi diperbolehkan bagi seorang nabi mengatakan kepada orang-orang, ‘hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani. Ada yang berpendapat bahwa ayat ini ditujukan kepada kaum Nasrani Najran. Demikian pula diriwayatkan bahwa seluruh ayat dalam surah ini sampai firmanNya yang berbunyi,”waidz ghadawta min ahlika” asbabun nuzulnya adalah kaum Nasrani Najran.[9] Kata Rabani artinya yang mendidik orang-orang dengan mengajarkan ilmu yang kecil sebelum yang besar.[10] Sedangkan Abu Razin mengatakan bahwa Rabbani adalah orang yang berilmu dan bijaksana.[11] Rabbani adalah orang yang memiliki ilmu mengenai Agama Allah dan mengamalkannya, karena setiap pendidik itu mengetahui suatu ilmu Karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya.dan tidak semua orang yang mengetahui itu disebut sebagai pendidik.[12]
QS. asy Syuara :18
tA$s% óOs9r& y7În/tçR $uZŠÏù #YÏ9ur |M÷WÎ6s9ur $uZŠÏù ô`ÏB x8̍çHéå tûüÏZÅ ÇÊÑÈ
18.  Fir'aun menjawab: "Bukankah kami Telah mengasuhmu di antara (keluarga) kami, waktu kamu masih kanak-kanak dan kamu tinggal bersama kami beberapa tahun dari umurmu[1078].
[1078]  nabi Musa a.s. tinggal bersama Fir'aun kurang lebih 18 tahun, sejak kecil.
Ayat ini menunjukkan pengasuhan dan pendidikan Fir’aun terhadap Nabi Musa sewaktu kecil, yang mana pengasuhan itu hanya sebatas pada domain jasmani tanpa melibatkan domain rohani. Subjek pendidikan pada surat ini adalah Fir’aun kepada Musa, tetapi interaksi yang terjadi hanya sebatas pendidikan jasmani.


QS. al Isra:24
ôÙÏÿ÷z$#ur $yJßgs9 yy$uZy_ ÉeA%!$# z`ÏB ÏpyJôm§9$# @è%ur Éb>§ $yJßg÷Hxqö$# $yJx. ÎT$u­/u #ZŽÉó|¹ ÇËÍÈ
24.  Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua Telah mendidik Aku waktu kecil".
Ayat ini menunjukkan pengasuhan dan pendidikan orang tua kepada anak-anaknya yang tidak saja mendidik pada domai jasmani, tapi juga domain rohani. Pada ayat ini subjek pendidikan yang dimaksudkan adlaah orang tua.
Ayat yang terkait dengan Mu’allim adalah:
QS. Al Baqarah        : 31
zN¯=tæur tPyŠ#uä uä!$oÿôœF{$# $yg¯=ä. §NèO öNåkyÎztä n?tã Ïps3Í´¯»n=yJø9$# tA$s)sù ÎTqä«Î6/Rr& Ïä!$yJór'Î/ ÏäIwàs¯»yd bÎ) öNçFZä. tûüÏ%Ï»|¹ ÇÌÊÈ

2 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. aslkm, mbak ofie izin copas tulisannya ya... ayat Qur'an ny koq g jelas... lam kenal

    ReplyDelete